Percakapan Janin Dan Ibu Saat Dalam Perut

lampu jamur unik

Halo Ma..! Panjang ku hanya 2cm saja, tapi aku itu sudah ada orang seluruh di badan. Setiap kali aku mendengar suara Mama, aku pasti goyangkan kaki dan tangan ku. Gemeees dech…! Aku sayang Mama.. Bunyi detak jantung Mama itu adalah musik terindah yang temani hari-hari ku.

Bulan ke dua: Ma..! Sekarang aku lagi belajar isep jari-jari imut ku… asyik dech Ma… Oiya Ma… Disini hangat lho Ma.. Entar kalau aku sudah keluar, aku mau bermain sama Mama. Aku janji akan buat Mama bahagia.

Bulan ketiga : Ma..! Aku belum tau apa jenis kelamin ku..? Tapi apa pun aku, aku harap Mama dan Papa senang ya..?! Ma..! janji gak boleh nangis ya..?! Tau gak Ma..? Kalau Mama nangis, aku juga ikut nangis.. huk huk huk.. Mesti Mama belum bisa dengar suara ku, aku sedih banget dech..! Percaya lah Ma, Tuhan pasti memberi yang terbaik bagi kehidupan Mama.. Apa pun itu.

Bulan ke Empat : Mama..! Rambut ku mulai tumbuh lho Ma.. Ini jadi mainan baru ku… ha ha ha… Oh ya Ma.. Aku sekarang sudah bisa menengokan kepala ku, ku, putar kiri, putar kanan.. tralala…! Aku juga bisa gerakin tangan dan kaki ku lho Ma..

Bulan ke lima : Ma…! Hari ini Mama ke dokter ya..?? Tadi dokter itu bilang apa Ma..?? Apa itu ABORSI..??? Ma.. Aku gak akan di apa-apain kan Ma..?? Ma.. aku kok tiba-tiba takut.

Bulan ke enam : Ma..! hari ini Mama ke dokter itu lagi ya Ma..? Ma.. Aku sayang Mama… Ma.. tolong kasih tau dokter itu, aku sehat-sehat saja lho Ma..! Ma.. Dokter itu sudah mulai masukan benda-benda tajam.. Ma.. benda tajam ini mulai memotong-motong? rambutku Mama… tooloong aku… toooolloonngg aku Mama… Aku benar-benar sayang Mama, aku mau berbakti sama Mama. Aku janji, aku akan bahagia kan hidup Mama.. Ma.. apa Mama gak sayang sama aku..?? Ma..! benda-benda tajam ini mulai memotong-motong? kaki ku.. huk huk huk…. Saakkiiitt…! Saaakkkkiiiitt.?.. Ma… Ma..

Aku salah apa sich sama Mama..?? Ma.. meski aku hidup tanpa kaki, tapi aku masih mempunyai kedua tangan yang bisa membelai Mama dan memeluk Mama yang aku sayangi.. Ma.. tolong
kasih tau dokter itu suruh menghentikan benda- benda tajam biadab ini Ma.. Ma.. Toooollllloooonnnggg… Ma… Sekarang benda tajam ini mulai memotong-motong? kedua tangan ku.. Ma… huk huk huk…

Saaakkkiiiiittt?… Saaaakkkkiiiiit?tttt…. Ma…..!! Aku salah apa sich sama Mama..?? Ma… mesti aku hidup tanpa tangan dan kaki, tapi aku masih punya kedua mata, telinga, hidung, mulut, dan anggota badan ku yang lain nya… Aku masih ada kesempatan untuk melihat wajah Mama yang sangat aku sayangi.. Aku masih bisa bilang ke Mama, bahwa aku Cinta Mama…! Ma.. Saaaaaakkkkiiii?iiiiitttttttt..?… Saaaaaaaaakkkkk? kkiiiiiiiiiittt?…Maa…!! Sekarang benda tajan ini mulai memotong leher ku Ma….!! Ma… Tooooooooooolllllllllllloooooooonnnnggggg.. ..?…! Saaaaaaakkkkkkiiiiittttt……? Maa….!!!

Bulan ke tujuh : Ma…! Disini aku baik-baik saja…!Aku sudah bersama Allah di Syurga.. Allah Sudah mengembalikan semua orang tubuh ku yang dipotong dengan sadis oleh benda-benda tajam itu… Allah memegang tangan ku… Allah menggendong ku dan memeluk ku dengan lembut nya.. Allah telah membisikan ketelinga ku tentang apa itu ABORSI..?? Ma.. Kenapa Mama gak mau main sama aku..?? Apa salah anak mu ini..?? Kenapa Mama tega berbuat kejam terhadap darah daging Mama sendiri..?? bukan kah Mama percaya bahwa Tuhan punya rencana terbaik dan terindah buat hidup Mama..??

Kenapa Mama menolak HADIAH dari Tuhan..?? Bukan kah Mama tau bahwa hidup ini hanya lah perjalanan…??? Bukan kah hidup ini hanya sementara..?? Ma..! Masih banyak pertanyaan, KENAPA.. KENAPA dan KENAPA… yang ingin aku tanyakan soal tindakan Mama terhadap aku…??

** PESANKU BUAT MAMA ** Ma.. BERTAUBAT- LAH..?! Beri tau semua teman Mama .. STOP ABORSI..!! Beri tau semua teman Mama… Betapa sakit nya aku di potong-potong didalam kandungan Mama, seperti seonggok daging yang tak berguna.. Beri tau semua teman Mama.. Aku berhak hidup didunia Ma..! Beri tau semua teman Mama… ABORSI itu bikin Murka Allah…!!! Semoga Mama mengerti dengan apa yang anak mu maksud.. “Yaa Allah…! Ampunilah dosa Mama ku..! Sebab Mama tidak tau apa yang telah Mama perbuat.. sebab Mama tidak tau betapa sakit nya aku di potong- potong kala itu.. Aamiin….!

Semoga bisa jadi renungan kita semua.

Banyak cerita bijak tentang hidup, kata mutiara dan motivasi serta kumpulan cerita inspiratif lainya di CeritaBijakMotivasi.Com yang bisa Anda baca dilain waktu seperti halnya cerita bijak Percakapan Janin Dan Ibu Saat Dalam Perut diatas Kawan!. Oh ya perlu di ketahui cerita inspirasi dan motivasi disitus ini merupakan sumbangan pengunjung serta dari banyak sumber, dan hak milik dari pengarang, pencipta serta penulis aslinya.

Setelah membaca cerita bijak Percakapan Janin Dan Ibu Saat Dalam Perut diatas, tentunya ada hikmah yang bisa kita ambil sebagai media pembelajaran dan membuat hidup kita lebih baik bukan?, so jika Anda menyukai percakapan bayi di dalam rahim, dialog allah dengan bayi dalam kandungan, cerita bayi dalam kandungan, kisah bayi dalam kandungan ibu, kumpulan cerita untuk janin dalam kandungan, contoh cerita untuk janin, cerita bayi didalam kandungan, cerita untuk janin, dialog allah dengan janin, cerita untuk janin dalam kandungan, cerita untuk bayi dalam kandungan, Cerita janin dalam kandungan, percakapan bayi dalam kandungan, kata mutiara untuk janin dalam kandungan, cerita anak dalam kandungan cerita teladan dan kisah bijak ini, dan merasa berguna, silahkan beritahu teman anda dan orang lain dengan menyebarkannya lewat Facebook dengan meng KLIK tombol di bawah ini.

DISCLAIMER: Cerita bijak Percakapan Janin Dan Ibu Saat Dalam Perut disediakan untuk Anda sebagai inspirasi, motivasi, obat galau, hiburan semata, obat penghilang stress dan jenuh, oleh karena itu semoga cerita bijak motivasi Percakapan Janin Dan Ibu Saat Dalam Perut bisa di ambil hikmah dan manfaatnya untuk kebaikan bersama. Semua kumpulan cerita bijak, kisah inspiratif, kata bijak, serta kata mutiara lainya disitus ini, bisa jadi merupakan sumbangan pengunjung serta dari banyak sumber, dan hak milik dari pengarang, pencipta serta penulis aslinya.

OBAT jerawat Ampuh BPOM